Sumber
Selamat malam Bapak Boris Tampubolon, S.H. saya orang awam ingin bertanya. Apakah bisa dalam perkara perdata, seorang hakim memutus suatu perkara dimenangkan padahal tidak ada bukti melaikan hanya berdasarkan keyakinanya saja? Mohon bantuannya. Terimakasih
Jawaban
Intisari: 
Tidak bisa. Hakim harus memutus perkara perdata didasarkan pada alat bukti ditambah keyakinan. Tidak bisa keyakinan saja tanpa alat bukti.
Peradilan perdata Indonesia menganut asas sistem pembuktian negatief wettelijk bewijsleer. Negatief wettelijk bewijsleer artinya hakim dalam memutus harus berdasarkan pada alat-alat bukti yang sah dan ditetapkan oleh undang-undang, dan dari alat-alat bukti tersebut ia mendapat keyakinan dalam memutus perkara tersebut.
Jadi, syarat mutlaknya adalah alat bukti ditambah (menghasilkan) keyakinan. Tidak bisa hanya keyakinan saja tanpa didasarkan pada alat bukti. Begitu juga sebaliknya, tidak bisa hanya alat bukti saja tanpa hakim yakin.
Hal ini juga sudah ditegaskan dalam Yurisprudensi MA No. 583 K/Sip/1970, tanggal 10 Februari 1971, yang kaidah hukumnya menyatakan:
“Peradilan Perdata di Indonesia menganut Sistem Hukum Pembuktian berdasar pada asas “negatif wettelijk bewijsleer”. Hal ini terlihat dalam pasal 249 jo 298 H.I.R dan tidak memakai sistem “vrij bewijsleer”, yang menitik beratkan pada keyakinan Hakim belaka. Hal ini dilarang oleh Undang-undang.
Berdasarkan uraian di atas, maka disimpulkan bahwa tidak bisa hakim perdata itu memutus hanya berdasarkan keyakinan dia saja tanpa didasarkan alat bukti. Hakim harus memutus perkara perdata didasarkan pada alat bukti ditambah keyakinan. Tidak bisa keyakinan saja tanpa alat bukti.
Bila masih ada yang ingin ditanyakan/dikonsultasikan lebih lanjut atau memerlukan Bantuan/Pendampingan Hukum silahkan hubungi kami di 0812 8426 0882 atau email boristam@outlook.com atau datang ke kantor kami di  Dalimunthe&Tampubolon Lawyers (silahkan diklik)

 

 

Tanpa Bukti, Hakim Perdata Memutus Berdasarkan Keyakinan Saja, Apakah Bisa?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Konsultasi lebih lanjut atau memerlukan Pendampingan Hukum? Chat Sekarang..