Sumber
Selamat malam Bapak Advokat dan Konsultan Hukum Boris Tampubolon, saya ingin bertanya apakah surat ukur tanah bisa digunakan sebagai bukti kepemiikan tanah? Robby –Manado-
Jawaban:
Intisari
Surat Ukur Tanah tidak bisa dijadikan bukti hak kepemilikan tanah. Bukti kepemilikan tanah adalah Sertifikat.
Bukti kepemilikan atas suatu bidang adalah sertifikat tanah, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (2) huruf c UU No. 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria (“UUPA”) jo. Pasal 1 angka 20 Jo Pasal 32 ayat (1) PP No. 24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah (“PP 24/1997”), sebagai berikut:
Pasal 19 ayat (2) UUPA:
“Pendaftaran tersebut dalam ayat (1) pasal ini meliputi:
a. pengukuran perpetaan dan pembukuan tanah;
b. pendaftaran hak-hak atas tanah dan peralihan hak-hak tersebut;
c. pemberian surat-surat tanda bukti hak yang berlaku sebagai alat pembuktian yang kuat.”
Pasal 1 angka 20 PP 24/1997:
Sertifikat adalah surat tanda bukti hak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (2) huruf c UUPA untuk hak atas tanah, hak pengelolaan, tanah wakaf, hak milik atas satuan rumah susun dan hak tanggungan yang masing-masing sudah dibukukan dalam buku tanah yang bersangkutan.”
Pasal 32 ayat 1 PP 24/1997:
“Sertifikat merupakan surat tanda bukti hak yang berlaku sebagai alat pembuktian yang kuat mengenai data fisik dan data yuridis yang termuat di dalamnya, sepanjang data fisik dan data yuridis tersebut sesuai dengan data yang ada dalam surat ukur dan buku tanah hak yang bersangkutan.”
Dalam praktek pengadilan, terdapat Putusan Mahkamah Agung No. 92. PK/Pdt.1986 tertanggal Juni 1987 yang kaidah hukumnya menyatakan: “Surat Ukur Tanah tidak dapat dipergunakan sebagai “surat bukti” tentang adanya kepemilikan sebidang tanah oleh seseorang”
Berdasarkan uraian di atas maka bisa disimpulkan bahwa Surat Ukur Tanah tidak bisa dijadikan bukti hak kepemilikan tanah. Bukti kepemilikan tanah adalah Sertifikat.
Bila masih ada yang ingin ditanyakan/dikonsultasikan lebih lanjut atau Anda memerlukan Bantuan/Pendampingan Hukum silahkan hubungi kami di 0812 8426 0882 atau email boristam@outlook.com atau datang ke kantor kami di  Dalimunthe&Tampubolon Lawyers (silahkan diklik)
Surat Ukur Tanah Sebagai Bukti Kepemilikan Tanah, Apakah Bisa?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat