Sumber foto: di sini
Sumber foto: di sini
Saya membuat perjanjian pinjam meminjam uang dengan perjanjian di bawah tangan (tidak melalui notaris) dan tidak ada saksi. Dalam perjanjian itu teman saya meminjam uang sebesar 300 juta rupiah. Ia mengatakan akan mengembalikan sesuai waktu yang ditentukan dalam perjanjian. Tapi faktanya dia tidak mengembalikan uang saya sesuai waktu yang sudah disepakati. Sekarang saya mau menggugat dia, tapi apakah bukti perjanjian di bawah tangan tersebut cukup kuat mengingat itu bukan akta otentik dari notaris dan tidak ada saksi? Lita, Jakarta
Jawaban:
Intisari:
Perjanjian di bawah tangan yang diakui (tidak dibantah/disangkal) kebenarannya oleh debitur (peminjam) menjadi bukti yang sempurna dan memiliki kekuatan pembuktian seperti akta otentik.
Menurut Pasal 164 HIR/Pasal 284 R.Bg,/Pasal 1866 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHPerdata), alat-alat bukti yang sah dalam hukum perdata ada lima yaitu:
  • Surat;
  • Saksi;
  • Persangkaan-persangkaan;
  • Pengakuan, dan;
  • Sumpah.
Alat bukti surat dibagi jadi dua yaitu Akta otentik dan Akta dibawah tangan. Akta otentik adalah akta yang dibuat dalam bentuk yang ditentukan undang-undang oleh atau dihadapan pejabat umum yang berwenang untuk itu di tempat akta itu dibuat (Pasal 1868 KUHPerdata), misalnya akta yang dibuat oleh notaris.
Sedang, akta dibawah tangan merupakan kebalikan dari akta otentik yaitu tidak harus dibuat oleh notaris atau pejabat yang berwenang, bentuknya juga bebas berdasarkan kesepakatan para pihak.
Secara teoritis, akta otentik punya kekuatan pembuktian yang sempurna[1], namun akta dibawah tangan juga bisa punya kekuatan pembuktian yang sempurnya selama akta tersebut diakui (tidak dibantah/disangkal) oleh pihak lawan (debitur).
Dasar hukumnya Pasal 1875 KUHPerdata, berbunyi:
Suatu tulisan di bawah tangan yang diakui kebenarannya oleh orang yang dihadapkan kepadanya atau secara hukum dianggap telah dibenarkan olehnya, menimbulkan bukti lengkap seperti suatu akta otentik bagi orang-orang yang menandatanganinya, ahli warisnya serta orang-orang yang mendapat hak dari mereka; ketentuan Pasal 1871 berlaku terhadap tulisan itu.
Pasal 1925 KUHPerdata:
Pengakuan yang diberikan di hadapan Hakim, merupakan suatu bukti yang sempurna terhadap orang yang telah memberikannya, baik sendiri maupun dengan perantaraan seseorang yang diberi kuasa khusus untuk itu.”
Berdasarkan uraian di atas, anda tetap bisa ajukan gugatan kepada teman anda dengan bukti perjanjian di bawah tangan tersebut.
Perjanjian di bawah tangan tersebut cukup kuat, sebab ia akan jadi bukti yang sempurna dan punya kekuatan pembuktian sama seperti akta otentik selama tidak dibantah kebenaran/keasliannya oleh teman anda (debitur).
Seandainya teman anda membantah kebenaran atau keaslian perjajian di bawah tangan tersebut, maka dia harus membuktikan bantahannya tersebut. Jika ia tidak bisa buktikan, maka gugatan anda harus dimenangkan.
Sekian semoga bermanfaat.
BACA JUGA: BISA TIDAK SESEORANG DIPIDANA KARENA TIDAK MAMPU MEMBAYAR UTANG?
 
Referensi:
  • Supramono, Gatot. Perjanjian Utang Piutang, Kencana Prenada Media Group, Jakarta, 2013.
Dasar Hukum:
[1] Gatot Supramono, Perjanjian Utang Piutang, Kencana Prenada Media Group, Jakarta, 2013. Hal.158

 

Apa Alat Bukti Yang Menentukan Dalam Gugatan Utang Piutang?

4 thoughts on “Apa Alat Bukti Yang Menentukan Dalam Gugatan Utang Piutang?

  • May 13, 2017 at 9:27 am
    Permalink

    Yth Bpak Boris Tampubolon .SH
    saya ingin bertanya, adi memiiliki hutang dgn seseorang sbut saja aldo, kmudian adi lari menghilang, stelah itu aldo melaporkan ke kepolisian sebagai penipuan, dan ternyata keluarga adi ingin sekali membayarkan hutang adi terhadap aldo tersebut tp keluarga adi kurang mampu sehingga menawarkan cicilan slama 5x kpd aldo, namun si aldo tidak mau dan ia meminta 2x cicilan dgn jaminan, dan krna kluarga tdak mampu dia memperkarakan masalah ini kepolisi sebagai kasus penipuan.
    pertanyaan sya :
    1. apa yg harus dilakukan keluarga adi padahal mereka sangat ingin membayar tp tdak mampu secepat kemauan aldo.
    2. jika dibawa ke pengadilan ,bagaimana nasib keluarga adi? apakah akan membayar secepat kemauan aldo ?
    mohon infonya pak,trimaksih..

    Reply
    • May 14, 2017 at 5:08 am
      Permalink

      1. apa yg harus dilakukan keluarga adi padahal mereka sangat ingin membayar tp tdak mampu secepat kemauan aldo? yang penting keluarga adi sudah menyatakan ingin membayar. soal hal tersebut tidak disepakati aldo tidak jadi masalah. kalau aldo keberatan dia seharusnya menggugat ke pengadilan bukan melaporkan ke polisi

      2. Jika dibawa ke pengadilan ,bagaimana nasib keluarga adi? apakah akan membayar secepat kemauan aldo ? tergantung putusan pengadilan

      saran saya suruh adi pulang, tidak usah kabur. hadapi si aldo dan sampaikan bahwa adi ingin mengganti kerugian. justru kalau adi kabur itu bisa jadi masalah baru dan terkesan ia benar menggelapkan uang atau melakukan penipuan.

      terima kasih

      Reply
  • June 7, 2017 at 1:02 am
    Permalink

    Saya tanya pak. Kasus utang piutang. Teman saya pimjam uang 75 juta kpda saya sktr 2015 lalu dg jaminan 2 sertifikat tanah.. kami membuat kesepakatan menandatangani surat perjanjian hutang piutang. Disitu di isi perjanjian bahwa pihak yg meminjam uang ke saya apabila lahan atau tanah nya dibayar oleh pihak perusaahan dia akan bayar lunas kpd saya.. tapi dia sdh terima itu pembayaran lahannya tpi tidak dibayarnya untangy ke saya dg alasan dia ingin mengeridit di bank untuk membayar ke saya.. / pinjam di bank. Bagaimana menurut bpak klau saya tuntut kemana saya lapor apakah kepolisi atau kepengadilan… adapun di isi surat perjanjian hutang piutang kami saya yg buat konsepnya . Yang meminjam uang ke saya tanda tangan di atas materai 6000 serta disitu ada tanda tangan kepala desa sebagai menngetahui… kuat tidak pak bukti punya saya dan bisa menang tdk saya andai saya gugat..mohon penjlasanya trmkasih

    Reply
    • July 15, 2017 at 1:11 pm
      Permalink

      ini masalah perdata, jadi Anda gugat dia secara perdata ke pengadilan, karena wanprestasi. terima kasih

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *